Friday, 12 April 2013

Kisah 2 : Perwira terakhir Granada #5


Hari itu adalah hari yang menerangi jalan bagi sesiapa yang ingin merekod sejarah, dan hari itu datang pada waktu malam seperti orang yang bijak dalam kalangan manusia, hari itu membuat sesuatu yang menakjubkan untuk menjadi keajaiban pada masa itu, tidak terlihat insan seperti beliau (Musa) di Granada, dan kehidupan tidak menyaksikan insan seperti dia kecuali sedikit! Hari yang merugikan manusia, naluri penjagaan diri sendiri ketika kesusahan, naluri jenis dan mereka lupa diri mereka untuk mengingati agama dan negara, dan terpototnglah waktu sekarang yang dibenci, untuk hidup pada waktu dulu yang penuh dengan keagungan, maka berkocaklah laut di halaman Granada dengan tubuh-tubuh manusia yang mana pemilik-pemilik tubuh ini membawa ruh-ruh mereka di atas tapak tangan (rela untuk mati), dan mereka menawarkan darah-darah mereka, yang sejarah marahkannya kerana padanya terdapat warisan selama lapan kurun dan kesemuanya mulia, dan diri mereka yang ditiup kedalamnya memori  seribu kemenangan dalam peperangan, maka mereka berjalan di atas api (semangat) dan buku-buku sejarah bersedia untuk menulis perkara yang mengagumi pendirian para penduduk jika mereka bertindak dengan tangkas dulu.

Musa telah tiba, (ibarat) perwira Badar yang tersalah pada masanya, lalu tiadalah dia pada tahun hijrah yang pertama, tetapi muncul pada akhir kurun kesembilan, maka dia tiada di Hijaz ketika mana bermulanya sejarahnya yang agung, tetapi dia muncul di Andalus ketika tamatnya sejarah itu.

Kesedihan menyelubunginya (Musa), para penduduk semuanya diam dan menghormati kesedihan lelaki itu yang jika masa sekarang mendahuluinya (jika dia ada sebelum waktu Andalus), dia pasti akan melancarkan Yarmouk yang lain dan Qodisiyyah yang kedua, tetapi Allah menginginkan sejarah kita di Andalus dibuka oleh Musa (bin Nusair) dan diakhiri sekarang oleh Musa (bin Abi Al-Ghossan).

Musa melihat sekeliling, disekelilingnya orang-orang tua yang mencurahkan kemuliaan ke atas uban-uban mereka kecantikan dan cahayanya, dan kanak-kanak seperti bunga yang membuka matanya melihat dunia dan mereka mendapatinya tenggelam dalam kolam darah, dan wanita-wanita mengembangkan kuntumannya dari bunga, maka jalan-jalan telah menyaksikan orang-orang yang matahari tidak pernah melihatnya kerana terpelihara dan sopannya mereka, mereka muncul berjalan untuk ke medan peperangan dan bersesak-sesak bersama lelaki, mereka tidak risaukan kecantikan mereka mempengaruhi lelaki-lelaki itu, kerana rasa jihad telah membenamkan rasa tertarik antara satu sama lain, seolah-olah setiap lelaki itu adalah saudara wanita itu maka dia menundukkan kepalanya. Semua orang ketika itu melihat ada airmata yang bergenang di mata-mata para pejuang, dan mereka membuka mulut mereka dan menahan nafas mereka. (kinayah tentang penantian dan takut)

Tiba-tiba beliau mengkhabarkan berita yang penting, berita tentang penyerahan kunci Granada oleh Abu Abdullah As-Soghir!

Berita itu mulanya kecil sepertimana terzahirnya malapetaka, semua orang pada ketika itu tidak tahu kengerian yang secara tiba-tiba ini, apa kesannya dan risikonya akan datang, tetapi kurun-kurun yang berikutnya mengetahui apa kesan berita ini, dan musibah itu tidak berhenti sehingga ke hari ini berdasarkan bencana dan musibahnya.

sharing side :

  • saya mengalami kesukaran untuk menterjemah petikan muhadarah kali kelima ini. Tapi kemungkinan besar penyebabnya adalah salah saya sendiri yang lambat seminggu untuk menterjemahnya.
  • untuk perenggan pertama nanti saya update semula ye. ada banyak musykilah kat situ.
  • Semoga bermanfaat untuk kawan-kawan semua.

Sumber : Kitab Maharat Lughowiyah Firqoh Ula Li Kuliah Al-Ulum Al-Islamiyah

1 comment:

  1. Dear.. nice job!~ =D - Kak JIha

    ReplyDelete